Minggu 22 Mei 2022 - 5:34:31 pm

Satelit Bersama Emirat-Bahrain "Light-1" Akan Diluncurkan Lusa


ABU DHABI, 19 Desember (WAM) - Satelit gabungan UEA-Bahrain "Laght-1" akan diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Selasa, 21 Desember, sebagai puncak upaya kerja sama di sektor luar angkasa antara UEA dan Kerajaan Bahrain.

Light-1 akan diluncurkan pada penerbangan SpaceX CRS-24 dan akan dibawa oleh roket Falcon 9, setelah menjalani sejumlah tes untuk mensimulasikan lingkungan luar angkasa, seperti tes panas dan getaran, selain tes komunikasi dan peninjauan dari prosedur keselamatan satelit. Light-1 akan sampai ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan nantinya akan dikendalikan dan dikirim ke orbit di bawah pengawasan Badan Antariksa Jepang.

Light-1 adalah buah dari kerjasama konstruktif antara Bada Antariksa UEA dan National Space Science Authority di Bahrain. Proyek ruang angkasa bersama ini adalah bukti kedalaman hubungan bilateral antara Uni Emirat Arab dan Kerajaan Bahrain, dan tingkat kemitraan strategis antara dua negara saudara di segala bidang, khususnya bidang antariksa.

Light-1 dianggap sebagai salah satu satelit "nanometrik" yang sangat kecil, tetapi tidak berbeda dalam hal teknologi yang digunakan dalam desainnya dari satelit lain yang lebih besar. Ini adalah satelit kubik "kibsat" dan terdiri dari 3 unit atau lebih, yang disebut 3U CubeSat.

Nama satelit "Light-1" terinspirasi dari judul buku "The First Light", yang ditulis oleh Yang Mulia Raja Hamad bin Isa Al Khalifa, Raja dari Kerajaan Bahrain, dan kitab bercerita tentang sejarah penting Kerajaan.

Satelit "Light-1" dirancang dan dibangun oleh kompetensi Bahrain dan Emirat dari berbagai disiplin ilmu teknik, dan tim gabungan bekerja pada penyelesaian proyek di laboratorium luar angkasa di UEA.

Tim yang mengerjakan desain dan konstruksi "Light -1" terdiri dari 23 mahasiswa, termasuk 9 mahasiswa Bahrain, dan 14 mahasiswa Emirat dari Universitas Khalifa dan Universitas New York Abu Dhabi.

Ketika mencapai orbitnya di sekitar Bumi, satelit "Light-1" akan memantau dan mempelajari emisi sinar gamma terestrial yang dihasilkan dari badai petir dan awan kumulus, dan data ilmiah yang akan dikumpulkannya akan tersedia untuk penelitian dan studi ilmiah, dan ini data ilmiah yang berharga dapat menjadi referensi untuk penelitian yang berbeda di bidang yang sama, selain kemungkinan berbagi data ini dan bekerja sama dalam penelitiannya dengan berbagai pusat penelitian di seluruh dunia.

Patut dicatat bahwa kerja sama antariksa antara UEA dan Kerajaan Bahrain mengalami perkembangan pesat dengan tujuan mencapai ambisi dan rencana kedua negara di bidang antariksa. Selain satelit bersama "Light-1", Universitas Sains dan Teknologi Khalifa di Abu Dhabi sedang melatih anggota elit National Space Science Authority tentang teknologi ruang angkasa dan melibatkan mereka dalam implementasi beberapa proyek, yang berkontribusi pada kualifikasi dan pengalaman di sektor luar angkasa di Kerajaan Bahrain.

Dan sebagai terjemahan dari kemitraan istimewa antara Badan Antariksa UEA dan National Space Science Authority di Bahrain, badan tersebut akan berpartisipasi dalam Bahrain International Airshow yang akan diadakan akhir tahun depan. Hal ini disepakati dan surat kesepakatan ditandatangani antara Yang Mulia Sarah bint Yusuf Al-Amiri, Menteri Teknologi Maju dan Ketua Dewan Direksi Badan Antariksa UEA, dan Yang Mulia Ir. Kamal bin Ahmad Muhammad, Menteri Transportasi dan Komunikasi, Ketua Dewan Direksi Otoritas Sains Antariksa Nasional di Kerajaan Bahrain beberapa minggu lalu, di sela-sela pameran Dubai Air 2021, yang pada gilirannya menyaksikan partisipasi warga Bahrain yang luar biasa.

Kerajaan Bahrain juga merupakan anggota pendiri "Arab Group for Space Cooperation", sebuah inisiatif yang diadopsi oleh UEA untuk mempromosikan kerja sama antariksa di antara negara-negara Arab, keanggotaannya mencakup 14 negara dan berbasis di Abu Dhabi.

Penerjemah: Didek Yustika http://wam.ae/ar/details/1395303004588

WAM/Indonesian