Senin 05 Desember 2022 - 2:31:16 pm

5 Juta Warga Sudan telah Mendapat Manfaat dari Bantuan Kemanusiaan Khalifa Selama 15 Tahun

  • 5 ملايين سوداني استفادوا من مساعدات "خليفة الإنسانية" خلال 15 عاما
  • 5 ملايين سوداني استفادوا من مساعدات "خليفة الإنسانية" خلال 15 عاما
  • 5 ملايين سوداني استفادوا من مساعدات "خليفة الإنسانية" خلال 15 عاما
  • 5 ملايين سوداني استفادوا من مساعدات "خليفة الإنسانية" خلال 15 عاما
Video Gambar

KHARTOUM, 11 September 2022 /WAM/ Yayasan Khalifa Bin Zayed Al Nahyan untuk Pekerjaan Kemanusiaan telah memberikan bantuan kemanusiaan dan bantuan kepada lebih dari lima juta orang di Sudan selama 15 tahun terakhir, termasuk bantuan mendesak dibidang pendidikan, kesehatan dan pengabdian masyarakat.

Sejak yayasan diluncurkan pada 2007, Sudan telah dan masih berada dalam program agenda kemanusiaannya dengan memberikan bantuan pembangunan dan bantuan ke semua negara bagiannya.

Dalam laporan berikutnya, Kantor Berita Emirat "WAM" meninjau upaya Yayasan Khalifa bin Zayed Al Nahyan untuk Pekerjaan Kemanusiaan di kancah Sudan selama lima belas tahun terakhir.

Bantuan Yayasan termasuk sektor pendidikan dan kesehatan melalui kerjasama dengan lembaga lokal dan internasional dan Kementerian Wakaf Sudan, sementara sejumlah mobil multi guna dan lebih dari 50.000 Alquran dan karpet mewah disediakan untuk melengkapi sejumlah masjid di berbagai negara bagian Sudan, selain menggali sumur air dan mengorganisir proyek buka puasa serta menyediakan peralatan khusus untuk tunanetra.

UEA selalu dan masih merupakan salah satu negara pertama yang mencapai, melalui lembaga kemanusiaannya, daerah yang terkena dampak dan terkena bencana, dan meluncurkan kampanye bantuan berulang selama beberapa dekade untuk membantu saudara-saudara orang Sudan dalam menghadapi banyak bencana alam, yang telah dampak yang baik dalam meringankan kondisi sulit yang dialami oleh saudara-saudara di Sudan. .

Proyek yayasan di Sudan; -Tahun 2008 Pada bulan Mei 2008, Yayasan, bekerja sama dengan kantor Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa di negara tersebut, menyelenggarakan lokakarya yang dihadiri oleh delegasi dari Afghanistan, Komoro, Sierra Leone, Sudan dan Palestina, serta delegasi dari program tersebut.

Pada tahun yang sama, Yayasan dapat menggali sumur air di Darfur untuk menyediakan air minum bagi masyarakat di wilayah tersebut di bawah kondisi sulit yang mereka tinggali.

-Tahun 2010.

Yayasan mulai mengorganisir meja buka puasa bersama selama bulan suci Ramadhan di ibukota Sudan, Khartoum, dan sejumlah kota lainnya, dan inisiatif ini masih berlanjut dengan datangnya bulan suci.

-Tahun 2011.

Yayasan Khalifa bin Zayed Al Nahyan untuk Pekerjaan Kemanusiaan mendukung program pemberantasan cacing Guinea di empat negara Afrika endemik penyakit ini, yaitu Ethiopia, Ghana, Mali dan Sudan, melalui kontrak kemitraan dengan Carter Foundation, yang melaksanakan proyek tersebut, untuk memperoleh sertifikat pemberantasan penyakit dari Organisasi Kesehatan Dunia dari negara-negara tersebut.

Proyek ini mencakup pelatihan dan pengawasan relawan desa, kesadaran kesehatan dan peningkatan tingkat deteksi penyakit di berbagai desa endemik, dan kemudian memberikan pengobatan.

-Tahun 2014.

Menyumbangkan peralatan untuk tunanetra di Sudan, sebuah inisiatif kemanusiaan yang bermanfaat bagi segmen luas masyarakat Sudan.

-Tahun 2015.

Menyelenggarakan proyek Buka Puasa bagi orang yang berpuasa, yang melibatkan beberapa pihak yaitu International University of Africa, dan melihat pembagian sembako yang bermanfaat bagi 116/ ribu orang selama bulan suci, selain bagian internal untuk mahasiswa yang belajar di Khartoum, "Musab bin Omair", juga diuntungkan 174 ribu selama bulan Ramadhan.Di jajaran mahasiswi Universitas Rabat, sebanyak 145 ribu orang, sehingga jumlah mahasiswa yang mendapat manfaat sekitar 435 ribu orang.

-Tahun 2016.

Yayasan mendistribusikan bantuan mendesak di sebelas daerah di negara bagian Kassala, Sudan, di mana ia memberikan bantuan kepada lima ribu keluarga yang terkena dampak hujan lebat dan banjir yang melanda sejumlah negara bagian Republik Sudan pada tahun tersebut berupa berbagai bahan makanan pokok dan tenda penampungan, di samping perbekalan kesehatan dan barang-barang kemanusiaan lainnya.

-Tahun 2017.

Kementerian Bimbingan dan Wakaf Sudan menerima gelombang kedua dukungan Emirat yang diberikan oleh Yayasan Pekerjaan Kemanusiaan Khalifa bin Zayed Al Nahyan berkoordinasi dengan Otoritas Umum untuk Urusan dan Wakaf Islam.

Sebuah nota kesepahaman juga ditandatangani antara Khalifa Humanitarian Foundation dan Kementerian Bimbingan dan Wakaf Sudan, di mana pengalaman dipertukarkan di bidang pelatihan imam dan pengkhotbah, menyelenggarakan kursus di bidang advokasi dan bimbingan, dan menjunjung tinggi nilai-nilai warisan Islam untuk kepentingan masyarakat.

Kementerian Bimbingan dan Wakaf Sudan telah menerima dalam gelombang pertama dukungan Emirat yang diberikan oleh Yayasan, yang mencakup 115 ribu salinan Al-Qur'an yang didistribusikan di kota-kota dan daerah pedesaan Sudan, di samping pemeliharaan lebih dari 50 masjid di Sudan, serta penyediaan 17 mobil yang memiliki dampak nyata dalam memajukan laju kerja di Kementerian Wakaf Sudan, selain mendirikan pusat pelatihan imam dan khatib di Sudan dan melatih banyak dari mereka di Emirat.

-Tahun 2018. Menyaksikan pengiriman pesawat bantuan Emirat yang membawa 30 ton bantuan kepada mereka yang terkena dampak hujan lebat dan banjir di Sudan, dan sebuah delegasi yang berafiliasi dengan Yayasan Kemanusiaan Khalifa untuk mengawasi pelaksanaan program bantuan bagi mereka yang terkena dampak, yang menargetkan ribuan orang. keluarga yang terkena dampak hujan deras yang melanda ibu kota, Khartoum, dan bagian negara yang terpisah.

Dan 30 ton bahan bantuan dasar dan persediaan tempat tinggal dibagikan kepada para penerima manfaat, termasuk 3.000 selimut dan 700 tenda, selain pembersihan, sterilisasi dan insektisida untuk membantu mereka yang terkena dampak banjir mengatasi situasi saat itu.

-Tahun 2019. Yayasan mendistribusikan bantuan di daerah yang terkena dampak banjir di 4 negara bagian: Khartoum, Gezira, White Nile dan Sennar, dan jumlah penerima manfaat di empat negara bagian mencapai sekitar 30.000 keluarga.

Saat itu, tim bantuan diarahkan untuk mulai membeli bahan-bahan bantuan dari pasar lokal di Sudan, untuk mempersingkat waktu dan dengan cepat menjangkau orang-orang yang terkena dampak dalam waktu singkat.

-Tahun 2022. Yayasan memberikan bantuan mendesak, termasuk makanan dan bantuan medis untuk saudara-saudara Sudan, yang mencakup 380 ton bahan makanan pokok dan 4,5 ton obat-obatan yang ditujukan untuk orang-orang yang terkena dampak dan pengungsi di negara bagian Darfur.

Selain bantuan pangan dan medis, penggalian 8 sumur untuk mengambil air minum telah dimulai, 4 di antaranya di Darfur Timur dan 4 di Darfur Barat.

Bantuan sembako tersebut berupa bantuan pokok seperti beras, tepung terigu, gula pasir, susu, teh dan bubur, serta produk perawatan diri.

Sebuah pesawat bantuan yang membawa 15 ton bahan makanan pokok dan 15 ton bahan dan obat-obatan tiba di negara Sudan untuk memberikan bantuan kepada mereka yang terkena dampak banjir yang melanda sebagian besar negara itu, setelah menyatakan keadaan darurat di 6 negara bagian Sudan.

Penerjemah: A. Mubarak http://wam.ae/ar/details/1395303082302

WAM/Indonesian