Senin 05 Desember 2022 - 3:18:02 pm

Banjir di Sudan .. Desa-Desa yang Dilanda, dan Keluarga yang Kehilangan Tempat Tinggal

  • سيول السودان .. قرى منكوبة و قلوب مكلومة و أسر بلا مأوى
  • سيول السودان .. قرى منكوبة و قلوب مكلومة و أسر بلا مأوى
  • سيول السودان .. قرى منكوبة و قلوب مكلومة و أسر بلا مأوى
  • سيول السودان .. قرى منكوبة و قلوب مكلومة و أسر بلا مأوى
  • سيول السودان .. قرى منكوبة و قلوب مكلومة و أسر بلا مأوى
  • سيول السودان .. قرى منكوبة و قلوب مكلومة و أسر بلا مأوى
  • سيول السودان .. قرى منكوبة و قلوب مكلومة و أسر بلا مأوى
Video Gambar

Khartoum, 21 September 2022 / WAM / Terlepas dari besarnya malapetaka dan dampaknya yang tidak diragukan lagi yang muncul di depan mata Anda ke mana pun Anda memalingkan wajah.. suatu keadaan kepuasan dan keyakinan akan ketetapan dan takdir Tuhan berlaku dalam jiwa mereka yang terkena banjir dan aliran deras yang melanda sejumlah wilayah dan desa di Sudan, meskipun apa yang mengisi hati dan jiwa mereka dengan ketakutan akan hal yang tidak diketahui di daerah yang hanya bergantung pada pertanian dan beternak domba dan sapi yang telah hilang di antara apa yang telah hilang.

Terlepas dari kesedihan berupa kehilangan dan pemandangan realitas yang menyakitkan di desa-desa yang dilanda ini, nyawa yang hilang, rumah-rumah yang hancur, tanaman yang hancur, jalanan yang rusak, keluarga terbaring di tempat terbuka, harapan untuk kembalinya kehidupan tetap bergantung pada inisiatif orang-orang yang berjiwa welas asih, bantuan kemanusiaan dan solidaritas masyarakat, yang terbukti dalam bentuknya yang paling mulia untuk bertahan hidup dan untuk melanjutkan kehidupan.

Aliran deras dan hujan deras menyapu semua yang ada di depan mereka, dan mereka tidak menunjukkan belas kasihan pada kepolosan anak-anak, kelemahan orang tua dan wanita, dan bahkan kekuatan pemuda.

Awal Mula Tragedi.

Tragedi dimulai lebih dari 300 km dari ibu kota Sudan, Khartoum, melewati proyek pertanian Al-Jazeera, sumber makanan terbesar di Sudan, yang terletak di antara Nil Putih dan Nil Biru, dan mencapai desa Dar Al-Salaam, Al- Hilla Al-Jadida dan alun-alun ke-70 wilayah Al-Manaqil di negara bagian Al-Jazeera di Sudan tengah, di mana pemandangan kehancuran muncul ke mana pun Anda pergi. Wajah Anda yang berdarah hati dan kondisi kemanusiaan yang sulit di sepanjang jalan terputus oleh arus deras dan menuju ke kota-kota dan desa-desa yang menderita derasnya arus deras dan banjir yang menghanyutkan hijau dan kering, dan bersamanya impian orang-orang sederhana dari rakyat Sudan.

Dan di desa Dar Al-Salaam di wilayah Al-Manaqil di negara bagian Al-Jazeera, Sudan, salah satu daerah yang dilanda bencana di antara 14 negara bagian lain yang terkena hujan deras dan banjir, Kantor Berita Emirates, WAM, mendokumentasikan kesaksian langsung dari sejumlah penduduk desa yang dilanda bencana, di mana mereka merekam insiden kemanusiaan yang keras yang mereka alami.

Abdul Aziz Adam, yang tinggal di desa Dar al-Salaam, di "ruang bata lumpur" yang dihuni oleh lebih dari 15 orang, termasuk suami dan istri, 9 putri dan 6 putra, berbicara kepada kami dengan suara penuh kesedihan dan patah hati dari kengerian tragedi itu, dengan mengatakan: "Situasi menjadi sulit setelah bencana yang menghancurkan rumah kami dan mengambil semua yang kami miliki adalah ternak dan ternak, dan kami sekarang hidup di tempat terbuka, bahkan sebagai tempat berteduh."

Dan Abdul Aziz, yang berusia 66 tahun, menambahkan: "Saya ingin seseorang membantu saya membangun kembali rumah saya, dan kami hanya mengucapkan puji syukur kepada Tuhan." Tetapi musibah kami adalah rumah kami hancur..dan bersama saya adalah milik saya. ayah tua yang tinggal di tempat terbuka bersama saya, serta suami saya..kami mengirimkan doa kami kepada mereka yang berbelas kasih dan orang-orang baik untuk berdiri di sisi kami dalam bencana kami."

Bencana kematian.

Di sisi lain, kerusakan yang disebabkan oleh hujan deras dan hujan lebat menandakan bencana kesehatan, lingkungan dan makanan, setelah genangan air terakumulasi di negara-negara yang terkena dampak, yang mengakibatkan banyaknya nyamuk dan penyebaran penyakit, epidemi dan penyakit menular. dengan munculnya serangga dan ular, akibat tenggelamnya lahan pertanian yang luas dan runtuhnya sejumlah institusi pendidikan dan kesehatan.

Haniyeh Othman - yang tidak tahu berapa tahun hidupnya, tinggal di desa baru Hilla, meneteskan air mata penindasan dan kemiskinan karena kondisi manusia yang keras, mengatakan: "Saya tidak punya siapa-siapa dalam hidup. Dan anak-anak saya. .kita tidak punya apa-apa untuk dimakan dan tidak ada yang membungkus diri kita sendiri..kita telah kehilangan segalanya."

Alawia Ahmed Al-Awad, 43, tinggal di alun-alun ke-70 wilayah Al-Manaqil, dan bekerja sebagai guru di Sekolah Nil Putih.

Dia berkata dengan perasaan puas dengan ketetapan dan takdir Tuhan: "Air deras datang kepada kami setelah tengah malam ketika kami sedang tidur ... Kakak saya membangunkan saya untuk dampak bencana untuk mendirikan tanggul tanah untuk mencegah air masuk. , tetapi aliran air sangat besar... Saya mencoba mengeluarkan perabotan dari rumah, tetapi alirannya lebih kuat dari energi kami dan kami melihat rumah kami. Rumah itu runtuh di depan mata kami, meninggalkan kami di tempat terbuka tanpa tempat berlindung."

Alawia menambahkan: "Kami adalah 3 keluarga dalam satu kotak, terdiri dari sekitar 20 orang, dan ibu saya adalah seorang wanita tua. Ketika torrent datang, mereka membawanya pergi ke kerabat kami di pengangkut. Saya memiliki saudara lelaki yang memiliki 10 anak, saudara perempuan saya memiliki 8 anak, dan saudara lelaki saya yang lain memiliki dua anak, dan saya sudah menikah selama satu tahun dan saya tidak memiliki anak, puji Tuhan.

Sitt al-Jil Ahmed al-Awad, kakak perempuan Alawia, mengatakan: "Ketika hujan deras menyerang kami, kami sedang tidur dan kami terbangun di rumah yang penuh air. Kami mencoba mengeluarkan keluarga dan barang-barang, tetapi kita tidak bisa setelah terlambat dan semuanya hancur."

Sitt Al-Jil menambahkan: "Suami saya sakit jiwa dan saya memiliki 4 orang anak / dua perempuan dan dua anak laki-laki / arus air telah melelahkan kami dan menghancurkan hidup kami. Kami hidup dan kami takut akan penyebaran penyakit dan epidemi dan kekurangan makanan dan obat-obatan. Kami hidup hari demi hari. Kami memiliki segalanya. Hari ini, Tuhan kami memberi kompensasi kepada kami. Kami tidak lagi memiliki apa-apa. Kami mengundang semua orang untuk berdiri bersama Kami."

Dengan perasaan penuh dengan harapan untuk hari esok, Muhammad Ahmed Muhammad, 60 tahun, dari pedesaan selatan desa Al-Gharza, di Daerah Omdurman, Negara Bagian Khartoum, mengatakan: ".. hujan deras datang dari luar rumah dan hujan lebat dari atas.. atap rumah runtuh, dan ketika saya sedang sholat subuh saya kembali ke masjid untuk menemukan rumah dalam reruntuhan, dan anak saya Hudhayfa dan keluarganya, yang termasuk 3 orang, berada di bawah reruntuhan.

Dia menambahkan, bersandar pada tongkatnya yang mendukungnya dari kengerian tragedi itu: "Kami tinggal di tempat ini, saya, ibunya dan keluarganya, dan di sekitar kami ada tetangga yang bergegas menyelamatkan keluarga dari bawah puing-puing. ibu sedih sejak hari kematiannya, dan dia sakit kanker, dan kesehatan saya sulit. Kami ingin seseorang membantu kami dan menghibur kami." Ahli bedah kami.

313 desa rusak.

Ismail Awad Allah Al-Aqib, gubernur yang ditunjuk untuk negara bagian Gezira, Sudan, mengatakan selama pertemuannya dengan Kantor Berita Emirates, WAM, bahwa negara bagian Gezira berada di tengah-tengah Sudan dan dipengaruhi oleh hujan deras yang datang dari Managil. Dataran tinggi dan bukit-bukit lainnya seperti Gunung Maya dan Gunung Saqdi di selatan-tengah Sudan.

Dia menjelaskan bahwa banjir menyapu sejumlah besar desa dan memenuhinya dengan saluran irigasi di proyek Al-Jazeera dan perpanjangan konveyor, di mana Kementerian Irigasi Sudan segera bereaksi terhadap bencana melalui insinyur khusus di negara bagian dan mengeringkan saluran irigasi dan kanal dari sumber di waduk Sennar untuk menyerap air deras yang mengalir selama ini.Jumlah desa yang terkena dampak meningkat, yang mencapai lebih dari 313 desa di tingkat negara bagian Al-Jazira... sementara 8 daerah terkena banjir, terutama daerah Al-Manaqil dan Al-Jazira Selatan.Jumlahnya terus meningkat, dan torrents menghancurkan lebih dari 33 desa, selain mempengaruhi banyak institusi.

Dia menambahkan bahwa banjir di Sudan telah menyebabkan bencana besar yang menyebabkan banyak warga kehilangan rumah dan tempat berlindung, dan mereka tertutup langit di bawah bayang-bayang musim gugur, yang belum berhenti hujan sampai sekarang.

- Rumah "Gallus".

Rumah-rumah kecil yang dibangun dari batu bata lumpur dan lumpur "gallus" dengan maksimal dua kamar yang berdekatan, dibanjiri oleh banjir untuk pertama kalinya dalam 50 tahun, yang meninggalkan tragedi kemanusiaan yang mengerikan, karena rumah-rumah "gallus" tidak tahan terhadap arus. air deras, menyebabkan kehidupan, menghancurkan rumah dan menghancurkan tanaman.

Penduduk desa-desa yang dilanda bencana mewarisi metode membangun rumah dengan lumpur dari nenek moyang mereka, karena menyesuaikan dengan sifat cuaca dan perubahan iklim, sehingga dingin di musim panas dan hangat di musim dingin..tetapi angin membawa kapal apa yang tidak ingin memaksakan realitas baru pada penduduk negara-negara Sudan yang terkena banjir.

Kesaksian Hidup.

"WAM" menyelesaikan perjalanannya ke negara bagian Sungai Nil, yang terletak di utara Sudan, yang secara alami kering, dan yang belum pernah menyaksikan aliran deras seperti itu sebelumnya, di area sekitar 380 km dari ibu kota, Khartoum, hingga kami mencapai Distrik Berber Barat, dan kami melintasi bungalo "Abra" dari tepi timur Sungai Nil ke Tepi Barat dalam perjalanan yang berlangsung sekitar 25 menit, dan dari sana ke sejumlah desa yang berafiliasi dengan Direktorat.

Kami berbicara dengan Ismail Al-Khair, seorang petani berusia 60 tahun dari desa Al-Fahla, yang berafiliasi dengan Distrik Berber Barat di Negara Bagian Sungai Nil, dan dia berkata: "Segala puji bagi Tuhan untuk apa yang Dia inginkan. ."

Dia menambahkan: "Saya memiliki 5 laki-laki dan satu perempuan yang sudah menikah yang tinggal bersama saya.. Aliran deras menyerang kami pada pukul sepuluh pagi dan kami berada di pertanian dan hujan turun dalam jumlah besar. Stasiun air berhenti dan kami mengangkut air menggunakan jerigen. dan barel. Jeda organisasi kemanusiaan dan orang-orang yang berbelas kasih membebaskan kami dari kengerian bencana..Alhamdulillah.

Fatima Ismail Al-Khair, 26, ibu dari dua anak, 4 tahun dan 6 hari, mengatakan: "Air deras datang kepada kami... persalinan dan arus deras akan terus berlanjut... Tetapi Tuhan kita menghormati saya dan kelahiran terjadi di pagi hari dan saya dapat mencapai rumah sakit setelah 3 jam. Dalam perjalanan, Tuhan memberkati kami dengan putri saya, dan saya berjanji untuk tinggal di "Asha" yang merupakan rumah yang terbuat dari pelepah palem.

Zalal Abdel-Razek, 40 tahun, penduduk desa Al-Fahla, mengatakan: "Air deras mengepung kami dari semua sisi, dan kami sangat panik dan takut, dan rumah kami hancur di depan mata kami.

Fayza Abdel Razek, 47 tahun, berkata dengan suara rendah dan sedih: "Saya menderita penyakit jantung dan ada cairan dalam darah. Saya keluar dari rumah sakit, dan saya tidak dapat menemukan rumah untuk ditinggali, bahkan obat-obatan hancur oleh derasnya arus air. Mohon bantu Kami dengan perawat untuk bertahan hidup."

Farheen Abdel Razek, 60, mengatakan: "Saya yang tertua di rumah ini. Kami kehilangan rumah kami dan kami tidak memiliki apa pun yang tersisa dari reruntuhan dunia. Arus deras datang. Kami melarikan diri dengan hidup kami untuk bertahan hidup. Saya ingin satu ruang untuk menutupi kami dan tinggal di dalamnya, terima kasih Tuhan untuk semuanya."

Tingkat kerusakan.

Sementara itu, Muhammad Al-Badawi Abdel Majid, gubernur Negara Bagian Sungai Nil, mengatakan kepada WAM bahwa kerusakan pada keluarga Sudan sangat besar, dan ukurannya berkisar antara 30% hingga 100% dari satu daerah ke daerah lain. wilayah barat dan wilayah Kadbas dan sekitarnya, seperti Al-Masid, Al-Khor dan Al-Ghoubish.

Al-Badawi menambahkan bahwa tingkat penderitaan sangat besar, karena keluarga kehilangan tempat tinggal mereka sepenuhnya dan keluar hanya dengan pakaian mereka. Dia menunjukkan bahwa runtuhnya rumah berturut-turut karena konstruksi di lokasi yang rapuh, dan setelah bencana ini, diputuskan untuk tidak membangun kecuali di bawah pengawasan insinyur dengan studi lereng dan daerah yang mencakup garis pembagian air dan ketergantungan pada perencanaan teknik.

Sementara itu, Salah El-Din Ali Mohamed, Deputi Gubernur Negara Bagian Sungai Nil di Republik Sudan, mengatakan kepada WAM: "Selama bulan Agustus, kami mengalami gelombang hujan lebat, terutama di utara dan tengah. daerah, di mana ada sejumlah desa yang terkena dampak di wilayah Shendi, wilayah Berber, wilayah Abu Hamad dan Rumah, pertanian, dan ternak terkikis, dan orang-orang menerima masalah ini dengan tangan terbuka dan dengan keputusan dan keputusan Tuhan, dan otoritas terkait di negara mulai membangun beberapa desa percontohan dan mendeportasi penduduknya kepada mereka."

Ia mencontohkan warga yang diberikan sejumlah tenda dan sembako, dan ia mengatakan bahwa banjir dan hujan datang secara tiba-tiba kepada warga yang terkena bencana. sangat terpengaruh."

Negara-negara bagian dan desa-desa Sudan yang terkena dampak telah menyaksikan peningkatan korban jiwa dan korban jiwa sejak awal hujan deras musim gugur yang melanda sejumlah daerah di seluruh Sudan.

Menurut statistik yang dikeluarkan oleh Dewan Nasional Pertahanan Sipil Sudan hingga 5 September 2022, yang memantau kerusakan di Sudan sebagai akibat dari bencana ini, dan Kantor Berita Emirates "WAM" memperoleh salinannya, jumlah kematian mencapai 112 kematian dan 115 luka-luka, selain runtuhnya total 34.944 rumah dan sebagian runtuh.49.096 rumah, 314 fasilitas, 108 toko dan toko, sementara sektor pertanian mengalami kerusakan besar setelah air membanjiri lebih dari 124.000 hektar.

Negara bagian Kordofan Utara menyaksikan tingkat kematian tertinggi dengan 26 orang, negara bagian Kordofan Selatan dengan tingkat cedera tertinggi dengan 49 orang, dan negara bagian Gezira yang mengalami keruntuhan rumah total tertinggi dengan 6.611 rumah, negara bagian yang sama dengan tingkat keruntuhan parsial tertinggi dengan 9978 rumah, dan Negara Bagian Utara dengan persentase tertinggi fasilitas runtuh dengan 90 fasilitas Dan Kordofan Utara dan Selatan memiliki persentase tertinggi toko dan gudang runtuh dengan 32 toko dan fasilitas.

Sektor pendidikan terkena dampak setelah 201 bangunan terkena dampak, sektor kesehatan dengan 23 bangunan, sektor jasa dengan 27 bangunan, dan masjid dengan 50 masjid.

Penyebab kematian adalah 32 orang karena runtuhnya rumah, 74 karena tenggelam, dan 5 kematian karena tersengat listrik. Penilaian kerusakan masih berlangsung dengan hujan deras yang terus berlanjut.

Desa percontohan.

Sejumlah pejabat menegaskan bahwa pekerjaan sedang dilakukan untuk mengembangkan strategi baru untuk melindungi keluarga yang tinggal di desa-desa yang terletak di daerah rawan, aliran deras dan lain-lain, di mana hujan deras dan hujan deras melanda daerah yang belum pernah disaksikan sebelumnya. dan pemindahan desa-desa yang terkena banjir dan penggantiannya dengan desa-desa percontohan di lokasi yang ditinggikan, selain bekerja untuk merencanakan ulang risiko dan menentukan area konstruksi yang aman, serta mengaktifkan peringatan dini multi-risiko, yang akan memberikan peringatan yang cukup berkaitan dengan kesehatan, lingkungan dan bencana lainnya yang akan memasuki layanan hampir.

- Klaim untuk solusi radikal.

Para pejabat ini menekankan bahwa dalam kerangka rencana pencegahan, kami berusaha untuk membangun rumah dengan bahan yang stabil di lokasi yang aman, selain merelokasi desa yang terletak di tempat-tempat yang dekat dengan sungai dan rawan banjir saat hujan deras.

Begitupun juga dengan memulihkan kehidupan di tanah ini dengan bantuan kemanusiaan untuk menggambar senyum di wajah dan menanamkan harapan di hati mereka yang terkena dampak dan terkena bencana kemanusiaan ini, bahwa hari esok lebih baik dan masa depan akan indah.

Penerjemah: A. Mubarak http://wam.ae/ar/details/1395303085326

WAM/Indonesian