Senin 05 Desember 2022 - 3:50:55 pm

KTT Ekonomi Hijau Dunia 2022 Menyoroti Pentingnya Kerja Sama Internasional dalam Menghadapi Dampak Perubahan Iklim

  • القمة العالمية للاقتصاد الأخضر 2022 تُبرز أهمية التعاون الدولي في مواجهة تداعيات التغير المناخي
  • القمة العالمية للاقتصاد الأخضر 2022 تُبرز أهمية التعاون الدولي في مواجهة تداعيات التغير المناخي

DUBAI, 25 September (WAM) - Dunia berada di puncak tahap penting di mana dampak perubahan iklim dan bahayanya terhadap manusia akan meningkat kecuali tindakan efektif diambil untuk mengekang fenomena ini. Meskipun banyak langkah nyata telah diambil selama beberapa tahun terakhir untuk mengatasi dampak perubahan iklim, tantangan ini membutuhkan perluasan cakupan inisiatif, memperkuat kerja sama internasional, dan mempercepat laju aksi iklim.

Perkiraan para ahli menunjukkan bahwa frekuensi fenomena cuaca dan musibah telah menyaksikan peningkatan 400 persen selama tujuh tahun terakhir, dan emisi gas rumah kaca yang dihasilkan dari aktivitas manusia terus meningkat, mencapai tingkat tertinggi dalam sejarah menurut PBB, dan faktor-faktor ini telah memperburuk tantangan iklim dan meningkatkan dampaknya terhadap planet ini, terutama di daerah miskin dan komunitas yang paling rentan.

Yang Mulia Saeed Mohammed Al Tayer, Wakil Ketua Dewan Tertinggi Energi Dubai, Direktur Pelaksana dan CEO Otoritas Listrik dan Air Dubai (DEWA) dan Presiden Organisasi Ekonomi Hijau Dunia (WGEO), mengatakan: "Perubahan iklim membayangi seluruh dunia dan menimbulkan tantangan besar bagi semua negara, dan peningkatan emisi di mana saja di seluruh dunia menyebabkan dampak negatif pada semua penghuni planet ini, yang menegaskan perlunya upaya bersama internasional untuk mengembangkan solusi yang efektif dan meningkatkan tingkat koordinasi untuk memastikan bahwa semua negara bergerak maju dalam transisi menuju ekonomi rendah karbon.

Yang Mulia Al Tayer menambahkan: KTT Ekonomi Hijau Dunia (WGES) akan diadakan di bawah perlindungan Yang Mulia Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Wakil Presiden dan Perdana Menteri UEA dan Penguasa Dubai, pada 28 dan 29 September di Dubai World Trade Pusat, dan diorganisir oleh Otoritas Listrik dan Air Dubai (DEWA) dan Organisasi Ekonomi Dunia. Sejak didirikan 8 tahun yang lalu, KTT terus menyediakan platform strategis untuk mengembangkan rencana yang efektif dan proaktif untuk menghadapi perubahan iklim, meningkatkan kerja sama internasional dan mengatasi tantangan dan risiko yang ditimbulkan oleh perubahan iklim.

Al Tayer menjelaskan bahwa KTT Ekonomi Hijau Dunia (WGES) adalah bagian dari kontribusi UEA untuk mendukung upaya bersama masyarakat internasional untuk meluncurkan inisiatif berkelanjutan untuk memfasilitasi transformasi dunia menuju model ekonomi hijau, mencatat bahwa acara ini merupakan pilar penting dalam persiapan negara untuk menjadi tuan rumah sesi ke-28 Konferensi Para Pihak dalam Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP28) pada November 2023, dan KTT juga mencerminkan upaya dan peran perintis negara dalam menggabungkan pertumbuhan ekonomi, memastikan keberlanjutan, mengurangi karbon emisi, dan menantikan masa depan yang lebih baik bagi seluruh umat manusia.

Al Tayer menambahkan: Apa yang kita butuhkan pada tahap ini adalah kerangka kerja global untuk memfasilitasi berbagi pengetahuan dan meningkatkan kerja sama untuk memastikan perluasan adopsi solusi ini dan melipatgandakan dampaknya sehingga manfaat yang diinginkan mencakup seluruh komunitas global, banyak solusi inovatif lainnya juga telah dikembangkan dan diterapkan di seluruh dunia untuk membantu mempercepat transisi menuju ekonomi yang bersih dan berkelanjutan.

Yang Mulia Saeed Mohammed Al Tayer mengakhiri dengan mengatakan: Melalui KTT ini, kami akan bekerja untuk mempromosikan proses adopsi energi terbarukan dengan melibatkan semua segmen masyarakat, terutama kaum muda, dan meningkatkan kontribusi efektif mereka untuk membangun masa depan yang lebih berkelanjutan.

Mengenai inisiatif internasional tentang perubahan iklim, banyak negara di dunia mengadopsi Perjanjian Iklim Paris pada tahun 2015, yang menyerukan kepada negara-negara penandatangan untuk bekerja membatasi peningkatan suhu global dan menjaga tingkat kenaikannya di bawah 2 derajat Celcius.

Negara-negara maju sepakat pada sesi ke-15 Konferensi Para Pihak (COP15) di ibukota Denmark, Kopenhagen pada tahun 2009, untuk memobilisasi pembiayaan sebesar USD 100 miliar per tahun pada tahun 2020 untuk mendukung aksi iklim di negara-negara berkembang, dan tujuan ini secara resmi diadopsi selama sesi ke-16 Konferensi Para Pihak (COP16) yang diadakan di Cancun, Meksiko, sedangkan Konferensi Para Pihak (COP21) di Paris menyaksikan konfirmasi tujuan ini dengan perpanjangan tenggat waktu untuk pelaksanaan hingga tahun 2025.

Pada tahun 2020, sebuah laporan untuk melacak kemajuan dalam memobilisasi pembiayaan internasional yang diterbitkan oleh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan menunjukkan bahwa volume inisiatif iklim yang dibiayai mencapai USD 83,3 miliar, dengan sebagian besar bantuan pembangunan dialokasikan ke negara-negara Asia dan berpenghasilan menengah untuk membiayai berbagai program untuk mengatasi perubahan iklim.

Di Inggris Raya, penerbitan Undang-Undang Perubahan Iklim beberapa tahun lalu berkontribusi pada pengurangan emisi karbon secara lokal dan meningkatkan kesiapsiagaan Kerajaan untuk menghadapi dampak perubahan iklim. UU ini menetapkan target yang mengikat untuk tingkat emisi yang harus dicapai pada tahun 2050 dan mendukung Inggris dalam inisiatifnya untuk mengurangi perubahan iklim dan mengurangi emisi gas rumah kaca yang berkelanjutan.

Sehubungan dengan itu, "Clean Energy Finance Corporation" (CEFC) didirikan di Australia pada tahun 2012 untuk membantu meningkatkan investasi dalam proyek-proyek energi bersih untuk mendukung transisi negara ke ekonomi rendah karbon, di mana Korporasi berkontribusi secara signifikan dalam memobilisasi investasi swasta dan memanfaatkannya untuk mengembangkan teknologi dan solusi bersih mengurangi emisi karbon di Australia.

Pada bulan Desember 2020, Uni Emirat Arab (UEA) menyerahkan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) kepada Sekretariat Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, di mana ia berkomitmen untuk memfokuskan upaya untuk mengurangi penyebab perubahan iklim dan meningkatkan kapasitas untuk beradaptasi dampaknya, selain janjinya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 23,5% pada tahun 2030.

Sejalan dengan kontribusi ini, UEA meluncurkan kerangka peraturan baru dan bekerja untuk mengembangkan solusi yang lebih inovatif yang mendukung ambisi nasional dan komitmen negara untuk mencapai pengurangan mutlak emisi sekitar 70 juta ton selama delapan tahun ke depan. Dalam konteks ini, UEA telah membentuk jaringan komersial pertama di kawasan Arab untuk menangkap, menggunakan, dan menyimpan karbon, karena teknologi ini akan memainkan peran penting dalam mencapai tujuan negara untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mengurangi dampak perubahan iklim.

UEA juga berkomitmen untuk mengembangkan dan meningkatkan pangsa energi bersih lokal. Kapasitas UEA untuk menghasilkan energi bersih, yang menggabungkan energi terbarukan dan nuklir, diharapkan mencapai 14 gigawatt pada tahun 2030. Investasi negara dalam proyek energi bersih lokal telah mencapai lebih dari 40 miliar dolar AS.

Selain itu, Otoritas Listrik dan Air Dubai (DEWA) mengumumkan bahwa mereka memiliki rencana untuk menginvestasikan 40 miliar dirham dalam belanja modal dalam waktu lima tahun, termasuk perluasan proyek energi terbarukan dan bersih dan penyelesaian fase Kompleks Energi Surya Mohammed bin Rashid Al Maktoum, kompleks energi surya satu situs terbesar di dunia, dengan kapasitas produksi 5.000 megawatt ketika selesai pada 2030.

UEA juga telah mengembangkan Rencana Perubahan Iklim Nasional 2017-2050 untuk mencapai tingkat kesiapsiagaan dan manajemen risiko tertinggi, baik saat ini maupun di masa depan. Rencana ini mewakili kerangka kerja nasional yang komprehensif untuk mengelola emisi gas rumah kaca, meningkatkan kemampuan beradaptasi terhadap perubahan iklim, dan mengembangkan solusi inovatif untuk meningkatkan diversifikasi ekonomi melalui kerja sama dengan sektor tersebut. Selain komitmen untuk menerapkan prinsip-prinsip ekonomi sirkular, yang membuka jalan untuk mencapai pengelolaan berkelanjutan dan penggunaan sumber daya alam yang efisien di tingkat lokal, di samping meningkatkan kemampuan menghadapi risiko global di masa depan, khususnya perubahan iklim.

UEA akan memperbarui komitmennya untuk memberikan dukungan penuh untuk mempercepat transisi menuju ekonomi hijau dalam kerangka kegiatan KTT Ekonomi Hijau Dunia melalui "Deklarasi Dubai" dalam edisi kedelapannya.

KTT ini akan mempertemukan pejabat dunia, perwakilan lembaga pemerintah dan tokoh terkemuka dalam bisnis dan keuangan berkelanjutan untuk berbagi praktik terbaik dan membahas prinsip-prinsip teoritis dan praktis dari ekonomi hijau yang adil.

Agenda KTT berfokus pada 4 sumbu utama: energi (dekarbonisasi jaringan energi yang ada) - keuangan (mobilisasi investasi dalam mendukung pembangunan hijau) - ketahanan pangan (peningkatan ketahanan dan keberlanjutan dalam rantai nilai) - pemuda (pemberdayaan generasi berikutnya untuk mendorong perubahan positif).

KTT ini juga akan menyoroti upaya yang dilakukan di Timur Tengah untuk mencapai tujuan keberlanjutan yang diwakili dalam strategi untuk membatasi perubahan iklim dan beradaptasi dengan dampaknya.

KTT ini bertujuan untuk membuka jalan menuju sesi kedua puluh tujuh Konferensi Para Pihak Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP27), yang akan diselenggarakan di Republik Arab Mesir tahun ini, dan pertemuan kedua puluh delapan sesi Konferensi (COP28), yang akan diselenggarakan oleh UEA tahun depan, di mana KTT tersebut merupakan terobosan 18 bulan aktivitas regional di kawasan Arab dalam mendukung aksi iklim.

Penerjemah: Didek Yustika https://wam.ae/ar/details/1395303086466

WAM/Indonesian