Sabtu 03 Desember 2022 - 10:25:57 pm

Pernyataan bersama: UEA dan Arab Saudi Menegaskan Upaya Mereka untuk Meningkatkan Kerja Sama Strategis dan Mengoordinasikan Posisi Mereka dalam Masalah Regional dan Internasional


ABU DHABI, 8 Desember, WAM/ Uni Emirat Arab dan Kerajaan Arab Saudi menegaskan upaya mereka untuk meningkatkan kerjasama strategis dan integrasi ekonomi, komersial dan pembangunan untuk membangun masa depan yang lebih baik yang mencapai keamanan, kemakmuran, pembangunan yang komprehensif dan aspirasi rakyat kedua negara, dalam kerangka hubungan persaudaraan yang istimewa dan ikatan sejarah yang kuat yang menyatukan kedua negara dan rakyatnya.

Kedua negara juga menegaskan - dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan hari ini - kelanjutan koordinasi dalam posisi mereka tentang masalah-masalah yang menjadi perhatian kedua negara di arena regional dan internasional dengan cara yang melayani kepentingan mereka dan meningkatkan keamanan dan stabilitas di kawasan dan Dunia.

Berikut adalah teks pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh Uni Emirat Arab dan Kerajaan Arab Saudi pada kesempatan kunjungan Yang Mulia Pangeran Mohammed bin Salman bin Abdulaziz Al Saud, Putra Mahkota, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Kerajaan Arab Saudi untuk negara: // Dalam kerangka hubungan dan ikatan persaudaraan yang terhormat Sejarah yang mapan yang menyatukan kepemimpinan Kerajaan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dan dua bangsa persaudaraan mereka, dan dalam upaya memperkuat dan mengembangkan kerjasama strategis dan integrasi ekonomi, komersial dan pembangunan, Menuju membangun masa depan yang lebih baik yang mencapai keamanan, kemakmuran, pembangunan yang komprehensif dan aspirasi rakyat kedua negara bersaudara, dan berdasarkan arahan Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud, Yang Mulia Pangeran Muhammad bin Salman bin Abdulaziz Al Saud, Putra Mahkota, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Di Kerajaan Arab Saudi, dengan mengunjungi UEA pada hari Selasa dan Rabu pada 3-4/5/1443 H sesuai dengan 7- 8/12/2021 M.

Selama kunjungan, sesi pembicaraan diadakan antara Yang Mulia Pangeran Mohammed bin Salman bin Abdulaziz Al Saud dan saudaranya, Yang Mulia Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata, selama kunjungan tersebut. yang Mulia Pangeran Mohammed bin Salman bin Abdulaziz mengucapkan selamat kepada kepemimpinan, pemerintah dan rakyat UEA, pada kesempatan ulang tahun kelima puluh Uni, memuji prestasi beradab UEA di berbagai bidang, berharap UEA kemajuan lebih lanjut, kemakmuran, kemakmuran, keamanan dan stabilitas di bawah kepemimpinannya yang bijaksana, dan kointegrasi mereka, serta cara-cara untuk mempererat dan mengembangkan relasi serta menggerakkan mereka ke cakrawala yang lebih luas di berbagai bidang.

Kedua belah pihak memuji tingkat kerja sama yang luar biasa di antara mereka di bidang politik, keamanan, militer, ekonomi dan pembangunan, dan kerja sama dan integrasi yang dicapai di bawah payung Dewan Koordinasi Saudi-Emirat, yang didirikan di bawah arahan murah hati dari Dewan Koordinasi Saudi-Emirat Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud, Raja Kerajaan Arab Saudi dan saudaranya, Yang Mulia Syeikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan, Presiden Negara - semoga Tuhan melindungi mereka - Mereka menegaskan tekad mereka untuk memperkuat dan mengembangkan peran dewan pada tahap berikutnya di segala bidang, dengan cara melayani kepentingan strategis mereka, mewujudkan visi yang bijaksana dari kepemimpinan kedua negara yang bertujuan untuk memperkuat ikatan persaudaraan, kerjasama dan kemitraan antara dua bangsa yang bersaudara.

Kedua belah pihak mengacu pada potensi ekonomi yang melimpah dan peluang yang berbeda untuk memperkuat kemitraan strategis dan menggandakan investasi bersama, menekankan pentingnya menyoroti bidang-bidang yang menjanjikan bagi investor di kedua negara.

Di bidang energi, kedua belah pihak memuji kerja sama yang erat di antara mereka, dan keberhasilan upaya negara-negara kelompok OPEC Plus, yang bertujuan untuk meningkatkan stabilitas pasar minyak global, dan menekankan pentingnya melanjutkan kerja sama ini dan kebutuhan semua negara peserta untuk mematuhi perjanjian OPEC Plus. Mereka juga menekankan pentingnya mempelajari kerjasama dalam peluang bersama di bidang minyak, gas dan petrokimia, serta kerjasama di bidang penggunaan energi nuklir secara damai, memperkuat kerjasama di bidang perdagangan produk minyak, memanfaatkan interkoneksi listrik dan pertukaran komersial energi listrik, kecerdasan buatan, transformasi digital, keamanan siber dan industri serta teknologi canggih.

Di bidang perubahan iklim, kedua pihak menyambut baik penguatan kerja sama yang ada pada penerapan pendekatan ekonomi karbon sirkular yang diluncurkan oleh Kerajaan selama kepresidenan Kelompok Dua Puluh dan disetujui oleh kelompok tersebut sebagai kerangka kerja terpadu dan komprehensif untuk mengatasi tantangan yang timbul dari emisi gas rumah kaca dan pengelolaannya melalui teknologi yang tersedia dan inovatif, sebagai suatu pendekatan Pendekatan ini mewakili cara yang berkelanjutan secara ekonomi untuk mengelola emisi. Pihak UEA mencatat kelengkapan keuntungan lokal, regional dan global dari inisiatif Timur Tengah Hijau yang diluncurkan oleh Yang Mulia Pangeran Muhammad bin Salman bin Abdulaziz Al Saud untuk menghadapi fenomena perubahan iklim. Peran utama yang dimainkan oleh Uni Emirat Arab dalam aksi iklim juga dipuji, yang paling penting adalah menjadi tuan rumah Konferensi Para Pihak pada Kerangka Konvensi Perubahan Iklim (COP28) pada tahun 2023, yang bekerja untuk mengintensifkan upaya internasional untuk menangani dampak perubahan iklim, dan mengelolanya melalui teknologi terbaru yang digunakan dalam pemisahan dan daur ulang karbon Penggunaan, daur ulang, dan penyimpanannya, baik secara geologis maupun melalui media alami, untuk diserap dalam ekosistem.

Mereka juga menekankan penguatan kerja sama di berbagai bidang seperti kesehatan, pariwisata, ketahanan pangan dan pembangunan manusia, terutama di sektor pemuda dan pemberdayaan perempuan.

Yang Mulia Pangeran Muhammad bin Salman bin Abdulaziz Al Saud, Putra Mahkota, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan, mengucapkan selamat kepada UEA atas keberhasilannya menjadi tuan rumah Expo 2020 Dubai. Sementara itu, Yang Mulia Syeikh Muhammad bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata, menekankan Uni Emirat Arab dan Kerajaan Arab Saudi menjadi tuan rumah Expo 2030.

Kedua belah pihak menegaskan isi Deklarasi Al-Ula yang dikeluarkan pada 5 Januari 2021 M, yang mengatur implementasi penuh dan akurat dari visi Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud, yang disetujui oleh Dewan Tertinggi pada sesi ke-36 pada bulan Desember 2015 M sesuai dengan jadwal khusus dan tindak lanjut yang cermat, termasuk Melengkapi elemen kesatuan ekonomi dan sistem pertahanan dan keamanan bersama, mengoordinasikan posisi dengan cara yang meningkatkan solidaritas dan stabilitas Teluk Dewan Kerjasama negara dan meningkatkan peran regional mereka melalui pemersatu posisi politik, mengembangkan kemitraan politik dengan masyarakat internasional, organisasi regional dan internasional, kekuatan dan kohesi negara-negara GCC dan persatuan di antara anggotanya.

Kedua belah pihak juga meninjau perkembangan dan masalah yang menjadi perhatian kedua negara di arena regional dan internasional, dan menekankan koordinasi posisi mereka untuk melayani kepentingan dan dukungan mereka serta meningkatkan keamanan dan stabilitas di kawasan dan dunia.

Dalam hal ini, kedua belah pihak menegaskan dukungan penuh mereka untuk semua hak sah rakyat Palestina, yang terutama adalah hak mereka untuk mendirikan negara Palestina yang merdeka dan berdaulat di perbatasan 4 Juni 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya, sesuai dengan Inisiatif Perdamaian Arab, resolusi Dewan Keamanan yang relevan, dan referensi dari Konferensi Madrid, dan referensi internasional lain yang disepakati, dengan cara yang mencapai aspirasi rakyat Palestina yang bersaudara.

Pada masalah Yaman, kedua belah pihak menegaskan keselarasan pandangan mereka untuk melanjutkan upaya mereka untuk menemukan solusi politik yang komprehensif untuk krisis Yaman sesuai dengan kerangka acuan yang diwakili dalam inisiatif Teluk dan mekanisme eksekutifnya, hasil dari Konferensi Komprehensif. Konferensi Dialog Nasional, Resolusi Dewan Keamanan 2216, dan inisiatif Kerajaan Arab Saudi untuk mengakhiri krisis Yaman dengan cara yang menjaga persaudaraan Yaman. Persatuan dan integritasnya, penghormatan terhadap kedaulatan dan kemerdekaannya, dan penolakan terhadap campur tangan apa pun di dalamnya. urusan internal Mereka juga menekankan perlunya untuk menyelesaikan implementasi Perjanjian Riyadh. Kami mengutuk penargetan lanjutan bandara, objek, dan instalasi vital oleh milisi teroris Houthi di Kerajaan.

Mengenai masalah Lebanon, kedua belah pihak menekankan perlunya melakukan reformasi politik dan ekonomi yang komprehensif untuk memastikan bahwa Lebanon dapat mengatasi krisisnya, membatasi senjata pada lembaga-lembaga negara yang sah, dan bahwa Lebanon tidak akan menjadi titik awal untuk setiap tindakan teroris dan inkubator bagi organisasi dan kelompok yang menargetkan keamanan dan stabilitas kawasan seperti teroris Hizbullah, dan sumber momok obat bius yang mengancam keselamatan masyarakat di kawasan dan dunia.

Kedua belah pihak menyambut baik keberhasilan proses pemilihan di Irak, dan menyatakan keinginan mereka untuk pembentukan pemerintah Irak yang akan terus bekerja untuk keamanan, stabilitas dan pembangunan Irak dan menghilangkan terorisme serta menghentikan campur tangan asing dalam urusan internalnya.

Kedua belah pihak juga menyambut baik kesepahaman yang dicapai oleh para pihak dalam fase transisi di Sudan, dan menegaskan dukungan berkelanjutan mereka untuk segala sesuatu yang akan mencapai keamanan dan stabilitas di Sudan, dan keinginan mereka untuk Sudan dan saudara-saudaranya untuk stabilitas dan kemakmuran.

Mereka juga menekankan pentingnya menangani secara serius dan efektif file nuklir dan rudal Iran dengan semua komponennya dan akibatnya dengan cara yang berkontribusi untuk mencapai keamanan dan stabilitas regional dan internasional, menekankan prinsip-prinsip bertetangga yang baik dan menghormati resolusi PBB dan internasional. legitimasi, dan menghindarkan kawasan dari semua kegiatan dan intervensi destabilisasi, dan dalam hal ini mereka menuntut pihak-pihak terkait dengan memperhatikan kepentingan, keamanan dan stabilitas negara-negara kawasan.

Kedua belah pihak juga menegaskan bahwa solusi politik adalah satu-satunya solusi untuk krisis Suriah, dan dalam hal ini mereka mendukung upaya PBB dan Utusan Khususnya untuk mengimplementasikan resolusi internasional yang relevan, yang terutama adalah Resolusi Dewan Keamanan No. 2254, dan untuk menghentikan intervensi regional dan proyek-proyek yang mengancam persatuan, kedaulatan dan integritas wilayah Suriah, dan menegaskan dukungan mereka Di sisi rakyat Suriah dan kebutuhan untuk mendukung komunitas kemanusiaan internasional di Suriah.

Berkenaan dengan Afghanistan; Kedua belah pihak menekankan perlunya mendukung keamanan dan stabilitas di Afghanistan dan tidak membiarkan adanya tempat persembunyian yang aman bagi teroris dan ekstremis di dalamnya. menyatakan pentingnya mendukung upaya bantuan dan pekerjaan kemanusiaan di Afghanistan, dan dalam hal ini pihak UEA menghargai undangan Kerajaan akan mengadakan pertemuan tingkat menteri luar biasa negara-negara Organisasi Kerjasama Islam untuk membahas situasi di Afghanistan, yang akan diadakan di Republik Islam Pakistan pada 19 Desember 2021 M. Pihak Saudi juga memuji upaya UEA dalam operasi evakuasi dari Afghanistan.

Mengenai masalah Libya, kedua belah pihak menyambut baik upaya Libya dan PBB untuk mendukung pelaksanaan hasil politik yang disepakati, dan menyerukan agar rakyat Libya yang bersaudara dapat mencapai aspirasi mereka untuk persatuan, perdamaian dan stabilitas. tentara bayaran, pejuang asing dan pasukan asing dari Libya.

Di akhir kunjungan, Yang Mulia Pangeran Mohammed bin Salman bin Abdulaziz Al Saud, Putra Mahkota, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan, menyampaikan terima kasih dan penghargaannya kepada saudaranya, Yang Mulia Syeikh Muhammad bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata, atas kebaikan yang diterimanya serta sambutan dan keramahan delegasi yang menyertainya.

Yang Mulia Syeikh Muhammad bin Zayed Al Nahyan juga menyampaikan harapan terbaiknya kepada saudaranya, Yang Mulia Pangeran Muhammad bin Salman bin Abdulaziz Al Saud, dan kepada saudara perempuan Kerajaan Arab Saudi, untuk kemajuan dan kemakmuran yang berkelanjutan di bawah kepemimpinannya yang bijaksana.

Penerjemah: A. Mubarak http://wam.ae/ar/details/1395303001047

WAM/Indonesian